Website Resmi PCNU Kabupaten Semarang
Home » , , » Raksasa NU Kembali Bangkit Dari Sragen

Raksasa NU Kembali Bangkit Dari Sragen


Kelemahan NU adalah pada sistem dan manajemen.

Kalimat itu sungguh melekat dalam ingatan Ma’ruf Islamuddin sejak masih menjadi santri, hingga saat mulai mengasuh sebuah pondok pesantren.

Namun, ingatan itu tidak membuat Kiai Ma’ruf—panggilannya kini—sebagai seorang santri dan aktivis NU, merasa lemah. Justru Kiai Ma’rif menjadikan kalimat itu sebagai lecutan semangat hingga menggerakkannya melakukan perbaikan pada sistem dan manajemen di lingkungan serta warga NU.

“Kelemahan kok dibiarkan? Kalau mau berusaha insyaallah bisa. Bismillah, saya akhirnya mencoba mengubah kelemahan itu agar bisa menjadi kelebihan,” kata Kiai Ma’ruf, 

Kiai Ma’ruf mengawalinya pada tahun 2015 saat dirinya diamanahi sebagai Mustasyar MWCNU Karangmalang, Sragen, Jawa Tengah. Ia mengenalkan semangat berinfak kepada warga di ranting-ranting NU di Kecamatan Karangmalang.

Dari ajakan Kiai Maruf, kala itu pada tahap pertama berhasil mengumpulkan infak sebesar 7 juta rupiah dari 600 kotak; berlanjut 20 juta rupiah dengan 1000 kotak pada tahap kedua. Permintaan kotak bertambah pada tahap ketiga dan mencapai perolehan 30 juta rupiah.

Tahapan-tahapan yang dimaksud adalah pengumpulan rutin setiap selapanan (35 hari sekali). Pengumpulan dilakukan di beberapa ranting, saat ia mengisi pengajian.

Gerakan perlahan-lahan itu membuahkan hasil yang tak bisa dianggap remeh. Satu kesempatan semangat berinfak yang dijalankan Kiai Ma’ruf diadopsi oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Sragen sebagai gerakan yang kemudian dilakukan bersama di tingkat PCNU. Pengumpulan dan pengelolaan dana infak tersebut juga semakin diperkuat dengan pengakuan menjadi salah satu program LAZISNU Kabupaten Sragen.

“Alhamdulillah, saat Pengurus Pusat LAZISNU mengadakan Workshop Eksistensi Manajemen Zakat Infak Sedekah di Sukabumi awal tahun 2017, hasil pengumpulan infak hingga tahun 2016 sudah bisa bisa dilaporkan sebagai pengumpulan LAZISNU Kabupaten Sragen,” tutur pria yang kini Ketua Tanfidziyah PCNU Sragen.

Sinergi Ulama dan Umara Kembangkan ZIS di Sukabumi

Sepulang mengikuti Workshop Eksistensi Manajemen ZIS di Sukabumi, LAZISNU Kabupaten Sragen semakin memantapkan niat untuk menyebarkan gerakan tersebut ke seluruh MWCNU.

Secara resmi apa yang diinisiasi Kiai Ma’ruf dinamakan Gerakan Koin NU Menuju Nusantara Mandiri diluncurkan oleh Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj pada 14 April 2017. 

Koin NU Sragen

Pada tahun awal gerakan tersebut berhasil mengumpulkan dana infak senilai 2 miliar rupiah. Sementara saat ini rata-rata per 35 hari sekitar 300-400 juta rupiah terkumpul di tingkat Kabupaten Sragen.

“Gerakan ini sudah menyebar ke semua MWCNU di Sragen. Ada 20 MWCNU di Sragen. Dengan jumlah kotak yang beredar 40 ribu, bila setiap kotak berisi 10 ribu rupiah, totalnya sudah 400 juta rupiah,” lanjut Pengasuh Pesantren Walisongo itu.

Gerakan Koin NU Sragen mengandung dua makna. Pertama adalah koin yang bermakna uang berbentuk koin. Kedua berarti Kotak Infak. 

Ada hal menarik dari Gerakan Koin NU Sragen. Pertama, dari jumlah koin atau uang infak yang dimasukkan setiap hari oleh satu keluarga, menyesuaikan kemampuan dan niat pemilik kotak infak. Bisa 100 rupiah, bisa 500 rupiah, 100 rupiah, seratus ribu atau lebih juga boleh.

“Koin ini memungkinkan semiskin-miskinnya orang tetap bisa berinfak. Sepelit-pelitnya orang, boleh berinfak, berapa pun nilainya,” kata alumni Pesantren Banu Saudah, Sragen.

Keunikan berikutnya, satu kotak infak boleh diisi oleh seluruh anggota keluarga. 

“Bila bapak ingin infak, bisa. Ibu ingin infak, di kotak itu boleh. Anak, bahkan tamu pun boleh infak,” katanya.

Ketiga, setiap berinfak bisa dengan niat tertentu. Misalnya supaya disehatkan, supaya lulus ujian, pahalanya buat orangtua, ingin naik haji, atau niat tertentu lainnya.

“Yang menarik, banyak orang yang tidak shalat tapi mau mengisi kotak infak ini, karena saya katakan berinfak bisa untuk menambah rizki. Jadi mereka yang awam tentang agama Islam pun tertarik mengisi infak. Nah, ini kan bisa sebagai dakwah juga,” papar pria yang dikarunai lima orang anak ini.

Dari warga atau rumah-rumah, kotak infak dikumpulkan dengan dua cara. Pertama, petugas mendatangi rumah-rumah warga yang telah memiliki kotak infak. Lalu petugas mengambil uang dari kotak, memasukkan ke dalam ember tanpa menghitungnya. 

Cara kedua adalah jamaah atau warga satu ranting dikumpulkan. Di tempat itu, mereka menyetorkan koin dari kotak.

Hasil perolehan setiap pengumpulan dilakukan pencatatan per ranting, lalu dari ranting dicatatkan ke MWCNU. Dari MWCNU di laporkan angka perolehannya ke PCNU.

Akan tetapi, perolehan dari setiap warga, ranting, lalu MWCNU tidak diumumkan secara terbuka, terutama untuk menyebutkan mana misalnya ranting yang mengumpulkan paling banyak atau paling sedikit dalam setiap pengumpulan.

“Tujuannya agar tidak merasa malu bagi yang berinfak kecil. Ataupun menimbulkan bangga berlebihan dan kesombongan bagi yang mengumpulkan paling besar,” kata pria yang November nanti berusia 51 tahun. 

Di Sragen, gerakan tersebut bukan saja menjadi gerakan LAZISNU, namun juga PCNU dengan pelibatan seluruh lembaga-lembaga di bawah PCNU Kabupaten Sragen.

“Saya memegang prinsip bahwa kekuatan NU adalah bila lembaga-lembaganya bergerak. Karena gerakan infak ini harus dilakukan oleh LAZISNU, maka secara kelembagaan LAZISNU yang berwenang menanganinya. Bila terkait pendidikan, LP Maarif yang saya dorong terlibat. Demikian juga soal pondok pesantren, kita sama-sama menggerakan lewat RMI,” papar Kiai Ma’ruf.

Kiai Ma’ruf yang pada kepengurusan sebelumnya menjabat Ketua PC RMINU, percaya bahwa sistem yang baiklah yang menjadi kunci sukses Gerakan Koin NU.

“Sistem yang saya tiru adalah dari Allah. Allah mengutus dua malaikat untuk mencatat perbuatan baik dan perbuatan buruk manusia. Dengan pencatatan pada gerakan Koin NU, akan menimbulkan ketransparanan. Itu bisa dipertanggungjawabkan,” ujar pria yang juga Pembimbing Haji dan Umrah pada KBIH Walisongo.

Sementara ini, infak yang terkumpul diprioritaskan untuk membangun gedung MWCNU di setiap kecamatan. Namun tidak menutup kemungkinan untuk insidental, artinya menyesuaikan kejadian dan kondisi yang perlu dibantu. PCNU dan LAZISNU Sragen antara lain melakukan santunan yatim piatu pada Hari Santri yang lalu.

Selain itu, dalam pengembangan ekonomi, bekerjasama dengan Lembaga Perekonomian Nahdltaul Ulama (LPNU), infak juga dimanfaatkan untuk membeli minibus yang sebagai rintisan usaha PCNU Sragen di bidang jasa angkutan travel, berlabel NU Trans.

Dari sistem yang dijalankan, pelaporan yang transparan, serta pemanfaatan yang tepat sasaran, Kiai Ma’ruf optimis, Koin NU niscaya benar-benar mampu mewujudkan Nusantara yang mandiri.



Sumber : NU Online
Silakan bagikan informasi dan artikel ini, semoga menjadi amal ibadah bagi Anda! Aamiin
Comments
0 Comments

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

PENGUMUMAN

PENGUMUMAN
Mau Pasang Iklan silakan hubungi
email : pcnukabsemarang@gmail.com
atau WA : 0856 - 4146 - 3589

FANPAGE RESMI

BERITA POPULER

 
Template Design by Creating Website Published by Partner Sejati