Website Resmi PCNU Kabupaten Semarang
Home » » Gus Mus Sebut Dua Tantangan NU Saat ini

Gus Mus Sebut Dua Tantangan NU Saat ini

Jepara, pcnukabsemarang.or.id : Pejabat Rais Aam PBNU KH A. Mustofa Bisri mengatakan, saat ini NU sebagai jam’iyyah (organisasi) belum bisa berjalan optimal dan masih sebatas kumpulan, komunitas atau jama’ah. “NU itu wadahnya jam’iyyah modern, tapi isinya jama’ah tradisional,” katanya pada taushiyah di Gedung PCNU, Jalan Pemuda No.51 Jepara, Sabtu (21/2). Untuk itu, lanjut Gus Mus, diperlukan kajian dan langkah yang serius untuk memadukan kekuatan jama’ah dan kesadaran jam’iyyah di kalangan warga NU. Gus Mus menyebut itu tantangan internal. Menurut Gus Mus, tantangan internal tersebut kelihatannya sederhana, tapi sangat penting agar NU tidak diobok-obok oleh kekuatan yang ingin memecah-belah kekuatan NU, menghadap-hadapkan kiai dan santri, kalangan tua dan muda dengan isu Islam syariah dan Islam liberal, isu Syiah-Sunni dan sebagainya. Hal itu terjadi karena hingga saat ini NU belum kuat. Padahal jika jam’iyyah NU kuat, menurut Pengasuh Pesantren Raudlatul Thalibin Rembang Rembang ini, maka NU tidak perlu galau karena 60 juta warga NU akan mematuhi aturan organisasi secara baik.
Tantangan NU yang kedua, lanjut dia, adalah tantangan yang bersifat internasional karena muncul organisasi Islam yang justru mencemarkan ajaran Islam yang rahmatan lil alamin. Mereka memekikkan takbir malah melakukan pemboman. Mereka membawa bendera bertuliskan laa ilaaha illallah muhammadur rasulullah, tapi membakar dan membunuh orang. Sehingga semakin banyak orang di eropa dan amerika yang anti-islam (islamophobia). Karena itu, menurut dia, tugas para pengurus NU makin berat. Tantangan internal dan internasional mengharuskan warga nahdliyyin harus waspada.
Gerakan memecah-belah Indonesia dilakukan dengan cara membenturkan antar warga NU karena NU adalah organisasi sosial keagamaan yang paling istiqomah dalam mempertahankan Pancasila dan NKRI. Perlu didirikan pusat kajian ke-NU-an Pada kesempatan yang dihadiri 500 Pengurus Cabang, Majelis Wakil Cabang (MWC) dan ranting se-Kabupaten Jepara, Gus Mus meminta agar pemikiran, pemahaman dan amaliah warga NU dikaji secara ilmiah sebagai dasar pijakan pengembangan potensi warga NU. “Saya merasa perlu didirikan pusat kajian ke-NU-an di Jepara karena sejak ayah saya dulu sampai saya jadi Plt Rais Aam sekarang, ke-NU-an orang Jepara sangat kental dan tidak diragukan lagi,” tutur kiai yang akrab disapa Gus Mus ini. Menurut Gus Mus, di Jepara mulai bintang film sampai bupatinya adalah NU. Dulu tiap podium pengajian selalu ada lambang NU. Hampir tiap desa ada lailatul ijtima’. “Bahkan orang Jepara sampai gelut gara-gara rebutan pengakuan sebagai orang NU,” katanya.
Yang tak kalah penting, lanjut dia, adalah berdirinya Universitas Islam Nahdlatul Ulama (UNISNU) di Jepara. Ia melanjutkan, pemikiran dan pemahaman terhadap ajaran Islam ala NU sangat penting, tidak hanya di Indonesia tapi juga dunia. Para pengamat NU seperti Martin Van Bruinessen, Andree Feillard, dan Mitsuo Nakamura merasa heran karena NU tidak ada matinya. (sumber : NU Online)
Silakan bagikan informasi dan artikel ini, semoga menjadi amal ibadah bagi Anda! Aamiin
Comments
0 Comments

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

PENGUMUMAN

PENGUMUMAN
Mau Pasang Iklan silakan hubungi
email : pcnukabsemarang@gmail.com
atau WA : 0856 - 4146 - 3589

FANPAGE RESMI

BERITA POPULER

 
Template Design by Creating Website Published by Partner Sejati